Alat Pelindung Diri (APD)

Mengidentifiasi bahaya dan menilai resiko dari bahaya tidaklah cukup untuk membuat area kerja kita menjadi aman. Diperlukan pengendalian yang tepat agar resiko yang ada di area kerja kita tidak berubah menjadi kecelakaan atau malapetaka bagi karyawan yang sedang bekerja. Oleh karena itu diperlukan kendali yang sesuai dari tiap resiko yang telah dinilai.

Salah satu kendali yang dapat diterapkan yaitu penggunaan alat pelindung diri yang biasa disingkat APD. Alat pelindung diri adalah kendali terakhir yang dapat kita lakukan agar dapat mengurangi keparahan jika kecelakaan itu terjadi. Berikut ini adalah bahya dan jenis APD yang dapat digunakan;

1. Mata

Bahaya: zat-zat kimia atau pecikan besi, debu, gas dan bau-bauan, radiasi
APD: Kacamata Safety, goggles, faceshield dan visor.

2. Kepala

Bahaya: terbentur oleh benda-benda yang terjatuh atau terlempar, resiko kepala kejeduk, rambut terlilit.
APD: helem pengaman

3. Pernafasan

Bahaya: Debu, bau-bauan, gas, pengurangan oksigen.
APD: masker atau respirator pakai buang, full atau half respirator, breathing apparatus.

4. Pelindung Tubuh

Bahaya: Temperatur yang ekstrim, cuaca buruk, bahan kimia atau serpihan metal, semprotan dari tekanan yang bocor, tabrakan atau tertusuk, kontaminasi debu, pakaian yang longgar.
APD: apakaian yang sekali pakai, boiler suits, specialist protective clothing, eg chain-mail aprons, high-visibility clothing.

5. Pelindung Tangan & Lengan

Bahaya: memar, temperatur yang ekstrim, terpotong dan tertusuk, terbentur atau terpukul, zat kimia, tersetrum, infeksi kulit, sakit atau kontaminasi.
APD: gloves, gauntlets, mitts, wristcuffs, armlets.

6. Kaki dan Tungkai Kaki

Bahaya: Basah, electrostatic build-up, terpeleset, terpotong dan tertusuk, benda berjatuhan, percikan zat kimia dan besi, abrasi.
APD: Sepatu dan bot safety dengan pelindung jari kaki dan telapak sepatu yang anti tusuk, Celana panjang.

Sekali lagi saya tegaskan, kendali APD bukanlah jalan terakhir untuk menghilangkan bahaya di tempat kerja Anda. Jadikanlah Pilihan ini menjadi pilihan terakhir saat Anda menerapkan kendali dari setiap resiko yang ada.
Beberapa yang perlu Anda ingat, selau menerapkan kendali seperti kontrol rekayasa, atau pemisahan serta kalo bisa eliminasi ketika menerapkan kendali resiko.

Jika hal ini tidak memungkinkan, Anda perlu memeriksa;
APD tersedia
Memberikan perlindungan yang tepat untuk tujuan penggunaannya
Telah dilatih cara penggunaannya
Selalu merawat APD yang diberikan dan melaporkan dan tidak menggunakannya ketika ditemukan kerusakan pada APD tersebut
Segera mengembalikan APD yang rusak untuk dimusnahkan

Sumber : Artikel K3

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: